Review Buku “Coders at Work: Reflections on the Craft of Programming”

Akhir-akhir ini saya sudah cukup jarang membaca buku programming. Saya lebih sering belajar hal baru dari tutorial dan dokumentasi di Internet. Saya lupa awalnya bagaimana, tapi saya menemukan (lagi) buku “Coders at Work: Reflections on the Craft of Programming”. Sebelumnya saya pernah menemukan versi bajakannya di internet, tapi tidak pernah saya selesaikan. Karena sekarang sudah punya Kindle, saya beli versi kindlenya, yang harganya lebih murah dari versi cetaknya.

Bukunya tidak terlalu tebal (632 halaman versi cetak), tapi karena sering terganggu, agak lama juga saya menyelesaikan buku ini.
Continue reading Review Buku “Coders at Work: Reflections on the Craft of Programming”

Belajar Pemrograman (di luar bangku kuliah)

Ada beberapa orang yang membaca blog ini lalu mengirim email atau berkomentar. Kira-kira pertanyaannya begini: “Saya masih muda, tertarik pemrograman, harus mulai dari mana?”, “Saya dulu tidak kuliah informatika/komputer, tapi sekarang tertarik untuk memprogram, harus mulai dari mana?”, “Saya bingung mau mulai memakai bahasa apa”, “Compiler mana yang harus saya pakai?”, “Saya sudah mulai belajar memprogram, tapi saya nggak tau mau bikin software apa, ada ide?”.

Jawaban saya sebenarnya sangat sederhana: programlah yang Anda suka. Ini akan berpengaruh pada bahasa dan tools yang perlu Anda pakai. Misalnya Anda tertarik pemrograman karena ingin memprogram handphone Android Anda, maka belajarlah Java, belajar memakai IDE Eclipse (walau tidak wajib, tapi memakai Eclipse akan lebih bagus untuk pemula). Jika ingin memprogram iPhone, belilah Mac, belajar memakai XCode, dan belajar memprogram dalam Objective-C. Tapi sebenarnya itu juga tidak 100% benar, karena ada beberapa opsi dalam memprogram platform tertentu.

Di tahun 80-an, bahasa yang mudah dikuasai, dan bisa jalan di berbagai platform adalah BASIC. Sekarang yang mudah bagi pemula dan jalan di berbagai platform adalah HTML dan JavaScript. Jika niat Anda ingin membuat aplikasi yang jalan di berbagai platform, cobalah belajar HTML dan Javascript. Dengan tools/sdk seperti Titanium dan PhoneGap, Anda cukup belajar satu bahasa dan bisa berjalan di multi platform.

Lalu setelah belajar bahasa dan toolsnya, apa yang harus dibuat? itu terserah Anda. Cobalah membuat aplikasi yang Anda sendiri mau memakainya. Dengan membuat aplikasi untuk diri sendiri, Anda akan tau segala macam kekurangan aplikasi Anda. Jangan khawatir berpikir: aplikasi semacam ini sudah banyak, males ah bikinnya. Jika begitu cara berpikirnya, maka cuma akan ada beberapa lukisan bunga (ngapain ah ngelukis bunga, dah banyak yang bikin), dan tidak ada orang yang mau membuat apapun (misalnya tukang kayu akan bilang: ah ngapain bikin kursi sendiri, beli juga banyak).

Belajar memprogram itu enak karena umumnya tidak butuh bahan ekstra. Kalau lukisan Anda gagal, Anda perlu beli kanvas dan cat baru, kalau kursi buatan Anda gagal, Anda harus beli kayu lagi. Anda cuma butuh waktu untuk memperbaiki atau mengulang lagi jika program Anda salah.

Jadi intinya adalah: mulailah dari yang membuat Anda tertarik, maju terus, silakan coba-coba, jangan takut gagal.

Kenapa orang membuka source codenya?

Saya membaca di sebuah majalah Indonesia yang berusaha menjelaskan kenapa orang mau membuat software open source. Di situ sedikit sekali disebutkan motivasi yang ada dan yang paling dibahas adalah developer atheis yang ingin berbuat kebajikan dalam hidup ini. Di posting ini saya hanya ingin menyatakan bahwa ada banyak motivasi lain bagi seseorang untuk membuat software open source, dan tidak perlu satu artikel penuh untuk membahas satu motivasi.

sqlite

Ada alasan Komersial. Banyak orang yang tidak tahu bahwa ada banyak cara menghasilkan uang dari open source. Berikut ini saya tunjukkan beberapa di antaranya:

  • Developer membuat restriksi tertentu, misalnya jika ingin dipakai di aplikasi komersial, silakan bayar ke developer tersebut, atau buka source Anda. Contohnya lisensi GPL.
  • Developer menjual support untuk softwarenya (contoh: MySQL, gcc). Banyak pihak butuh support jika terjadi masalah di server mereka.
  • Developer punya versi yang lebih lengkap dan lebih bagus dari versi open sourcenya (contoh OpenBTS). Ini sedikit seperti model shareware, ada versi yang bisa dicoba, dan ada versi berbayarnya.
  • Developer punya plugin/module/library/theme untuk software open source yang bisa Anda beli (contoh: WordPress). Ini bisa banyak variannya, misalnya menjual tools khusus agar aplikasinya mudah dideploy di enterprise.
  • Developer menjual dokumentasi untuk softwarenya. Contohnya dokumentasi JPos harganya 50 USD. Programmer bisa mempelajari sendiri source codenya, tapi butuh waktu berapa jam? lebih murah membeli panduannya daripada berkutat dengan source code.
  • Website software tersebut ada iklannya, jadi developer mendapat uang dari iklan (banyak sekali proyek open source seperti ini).
  • Di software open source yang dipaketkan standar, ada iklannya (jika ingin versi tanpa iklan, silakan compile sendiri, contoh Free Download Manager)
  • Developer ingin supaya saingan saya yang closed source beralih ke software miliknya (kemudian membayar support atau membeli buku, atau melihat iklan di webnya, banyak contoh ini, misalnya OpenOffice). Sebagian orang juga berpikiran bahwa cara ini yang dipakai oleh Microsoft: biarkan saja sebagian orang membajak, asalkan perusahaan besar membayar lisensi Windows dan Office.
  • Developer ingin mempromosikan softwarenya untuk platform lain. Misalnya dulu Qt gratis di Linux, tapi komersial di Windows (sekarang gratis untuk semua platform).
  • Developer dibayar pihak lain atau bekerja sama dengan pihak lain, dan software tersebut sebenarnya mempromosikan produk mereka. Misalnya program yang hanya bisa melakukan koneksi ke database komersial tertentu. Firefox bekerja sama dengan Google (menjadikan Google sebagai search engine default).
  • Developer/perusahan ingin menguasai pasar dan akan mengambil keuntungan dari produk lain. Contohnya: Java. Oracle akan mengambil keuntungan dari berbagai application server for Java. Teknologi dasar Java sendiri bisa digratiskan dan diopensourcekan agar terkenal di berbagai platform.

Ada alasan personal. Alasan personal ini juga bisa banyak sekali:
Continue reading Kenapa orang membuka source codenya?

Asyiknya Open source

Sebagai orang yang cinta programming, saya sangat suka open source. Kali ini saya ingin menceritakan pengalaman pribadi saya dengan open source baru-baru ini. Sebagai orang yang sudah 3 kali mewakili Indonesia di Asia Open Source Symposium dan menjadi panitia ketika acara diadakan di Indonesia, saya sudah banyak mengemukakan dan mendengar masalah bagusnya open source sebagai ideologi dan untuk bisnis. Nah kali ini saya hanya akan membahas dari sudut pandang seorang pribadi yang cinta programming. Untuk Anda yang ingin mempertanyakan open source dari segi bisnis dan lain-lain, akan saya bahas lain waktu.

Saya baru membeli HP Android Acer BeTouch E130 beberapa minggu yang lalu. Device ini memiliki keyboard (bentuknya seperti Blackberry) dan harganya relatif murah. Sebenarnya banyak device android lain yang murah, tapi tanpa keyboard.

Sebagai penggemar command line dan terminal, hal yang ingin saya lakukan adalah menjalankan Debian di device saya. Android menggunakan kernel Linux yang lisensinya GPL, sehingga saya bisa mendapatkan source kernelnya dan mengcompilenya. Saya bisa mengcompile sendiri modul ext3 sehingga saya bisa menginstall Debian dalam lingkungan chroot.

Ketika mulai bermain dengan debian, saya mulai menyadari bahwa keyboardnya kurang nyaman untuk mengetik karakter yang sering dibutuhkan di command line dan program, misanya karakter tilde (untuk shortcut home directory) karakter kurung siku buka dan tutup (untuk indexing array), karakter kurung kurawal buka dan tutup (untuk blok kode program), dsb.

Untungnya program terminal dan client ssh yang saya gunakan (Android Terminal Emulator dan ConnectBot) sifatnya opensource, jadi saya bisa memodifikasinya. Untungnya lagi, proyek keduanya ada di github, jadi saya hanya perlu mem-fork sourcenya dan mengubahnya. Sayapun bisa berbagi perubahan yang saya lakukan pada dunia dengan sangat mudah.

Setelah debian terinstall, dan dengan keyboard yang sudah lebih nyaman, saya bisa menginstall debian dan aneka program di dalamnya. Saya bisa menginstall hampir semua program yang ada di desktop saya, misalnya server SSH, compiler C, Java, interpreter PHP, Perl, Python.
Continue reading Asyiknya Open source

Cara Belajar Algoritma

Beberapa pembaca blog ini menanyakan “bagaimana sih caranya belajar algoritma?”. Daripada saya harus menjelaskan ulang berkali-kali, akan saya coba tuliskan di sini. Pertama perlu diingat bahwa cara belajar setiap orang berbeda-beda, jadi cara yang saya sebutkan mungkin tidak berlaku 100% bagi Anda. Misalnya jka Anda penyuka matematika, Anda bisa mempelajari aspek matematis algoritma, tapi dalam tulisan ini saya asumsikan bahwa anda bukan matematikawan.

Cara yang paling baik dalam memahami algoritma adalah dengan berlatih. Di tahap ini orang akan mulai bertanya: saya harus latihan apa? Cobalah berlatih membuat struktur data dasar, misalnya tree, atau linked list.

Ada banyak algoritma dasar yang bisa dipelajari dari sebuah struktur data, misalnya cobalah membuat binary tree. Pertama Anda bisa mencoba melihat buku, tapi setelah itu cobalah dengan menggunakan logika sendiri. Beberapa hal dasar dalam membuat binary tree: menyisipkan elemen tree, menghitung jumlah node daun (leaf node/node yang tidak punya anak), menghapus node, melakukan traversal, dsb. Lalu kemudian Anda bisa membuat pohon biner terurut. Setelah itu Anda bisa mencoba mengaplikasikan pohon biner itu pada masalah nyata, misalnya membuat kompresi dengan algoritma hufman.
Continue reading Cara Belajar Algoritma

Struktur Data

Mungkin sebagian dari Anda berpikir: buat apa sih belajar struktur data yang rumit? bukankah saya hanya tinggal memakai library tertentu?. Memang ada beberapa pekerjaan di mana Anda hanya perlu tahu sangat sedikit konsep untuk bisa bekerja, tapi pekerjaan semacam ini tidak banyak, dan di masa depan akan semakin hilang dengan banyaknya code generator.

Saya akan menunjukkan beberapa penggunaan struktur data dalam program-program yang umum ditemui setiap hari. Bahkan jika Anda bukan programmer pun, Anda kadang menemui struktur ini.

Tree structure (struktur pohon) sangat umum ditemui. Mulai dari struktur folder/direktori di komputer Anda, sampai di setiap halaman web yang Anda kunjungi (dokumen HTML memiliki struktur tree, setiap browser ada struktur tree untuk DOM HTML). Beberapa contoh lain di mana Anda akan menemui struktur pohon:

  1. Memproses XML memerlukan pemahaman mengenai tree
  2. Pohon keluarga (family tree)
  3. Pohon organisasi
  4. Membuat pivot table yang kompleks memerlukan pemahaman mengenai tree

Jika Anda menjadi administrator database yang ingin bisa mengoptimasi sampai level penyimpanan, Anda harus tahu struktur dasar seperti B-tree. Di beberapa database, misalnya Oracle, Anda bisa mengatur ukuran blocksize untuk indeks B-tree.

Struktur graph (graf) juga banyak digunakan sehari-hari:

  1. Node-node dalam sebuah jaringan membentuk graf, dan ini perlu dipahami oleh administrator jaringan.
  2. Jalan dan lokasi di sebuah peta bisa dianggap sebagai graf.
  3. Jaringan pertemanan (di Facebook, Friendster, dsb) juga merupakan graf. Jika Anda membuat situs seperti itu, Anda perlu tahu konsep graf.

Ada beberapa gabungan dari tree dan graph. Jika Anda menjadi administrator jaringan, Anda perlu mengenal konsep spanning tree untuk mengkonfigurasi STP (spanning tree protocol). Jika Anda perlu membuat program peta sendiri, Anda perlu struktur data quad-tree untuk mengakses dengan cepat node-node dalam graf yang Anda miliki.

Continue reading Struktur Data

Kurikulum Pemrograman

Tujuan pengajaran universitas adalah mengajarkan secara umum sebuah ilmu. Setelah itu masing-masing bisa mengambil bidang spesifik. Semua dokter yang Anda tahu (baik umum maupun spesialis) telah mendapatkan ilmu dasar mengenai tubuh manusia, pertolongan pertama. Meskipun sebagian besar dokter ini tidak akan pernah membedah dalam hidupnya, mereka pasti diajari juga ilmu dasarnya.
Saat ini banyak kurikulum pemrograman yang dibuat untuk mengikuti tren terbaru. Sayangnya tren ini bisa cepat sekali berlalu, dan kadang baru disadari kemudian betapa jeleknya tren sebelumnya (misalnya Microsoft yang menyadari Visual Basic merupakan bahasa yang tidak scalable, tidak cocok untuk enterprise). Di posting ini saya akan menceritakan kurikulum yang dulu saya alami ketika belajar pemrograman di ITB. Sayangnya saat ini kurikulumnya sudah berubah, tapi saya tetap ingin menunjukkan di sini, kira-kira kurikulum yang baik itu seperti apa.

Ketika saya belajar pemrograman di ITB, kurikulumnya dimulai dengan dasar pemrograman. Dalam dasar pemrograman kami diajari LISP. LISP merupakan bahasa dengan paradigma fungsional. Tidak semua aspek LISP diajarkan (misalnya do-loop yang sifatnya imperatif). Ketika belajar LISP, fokusnya adalah memanipulasi struktur data (list, tree) secara rekursif dan mengenai stateless programming.

Continue reading Kurikulum Pemrograman

Perlukah kuliah untuk bisa memprogram? bagian 2

Saya ingin menambahkan point penting dari tulisan saya mengenai apakah perlu kuliah untuk bisa memprogram. Selain masalah ilmu yang dipelajar dalam kuliah, universitas juga menyediakan akses ke berbagai fasilitas.

Pertama adalah hardware, jika Anda belajar sendiri, mungkin Anda akan mendapatkan kesulitan mengakses berbagai jenis hardware (komputer multiprosessor, robot, router, dsb). Di universitas, berbagai hardware tersedia bagi mahasiswa untuk bisa terjun langsung mencoba.

Kedua adalah software. Mungkin sebagian besar software bisa dicari versi bajakannya di Internet, tapi ada beberapa software yang sulit dicari, atau sangat diproteksi (misalnya software yang terhubung ke Internet). Banyak perusahaan software memberikan lisensi gratis kepada universitas, atau kepada mahasiswa (selama masih menjadi mahasiswa).

Ketiga adalah informasi. Informasi ini bisa berupa akses ke jurnal (umumnya universitas berlangganan jurnal internasional). Beberapa buku tidak tersedia ebooknya, dan umumnya universtas memiliki buku-buku yang bermutu yang bisa dipinjam.

Selain ketiga hal tersebut, universitas juga memberikan akses pada para ahli (dosen dan peneliti) yang bisa diajak diskusi, dan bisa mengajar Anda untuk menghindarkan dari berbagai kesalahan umum, serta bisa mengkoreksi kesalahan Anda.

Dan yang terakhir adalah: universitas mengajari Anda untuk bekerja bersama dan bersosialisasi. Dengan berbagai tugas yang diberikan, Anda akan belajar untuk membagi tugas, merencanakan pekerjaan, dan sebagainya. Hal ini sulit didapat dari belajar sendiri ataupun dari kursus.

Berpikir Ketika Memprogram dan Menguji Program

Setelah membaca posting reddit ini, saya teringat kembali pada buku Programming Pearl, terutama bagian yang dibahas dalam posting itu yaitu mengenai binary search. Dalam buku programming pearl dinyatakan bahwa para programmer professional yang diberi waktu 2 jam untuk menulis binary search, 90% memiliki bug (terutama di *boundary* condition). Penulis blog memberi tantangan pada pembacanya untuk membuat binary search, boleh beberapa jam, tapi *tanpa testing* sama sekali.

Respon kebanyakan orang bisa dirangkum menjadi tiga kubu. Kubu pertama: ah di dunia nyata kan orang pasti testing, keahlian buat memprogram dengan benar tanpa testing itu tidak berguna. Kubu kedua menyatakan: kalau program sependek itu tidak bisa dibuat tanpa testing, bagaimana mungkin bisa membuat program besar yang rumit, apakah tiap baris program harus ditest?. Kubu terakhir menyatakan: buat apa sih membuat binary search, kan sudah ada di library/API?

Untuk kubu terakhir, jawabannya sederhana: ada kasus di mana hal tersebut masih diperlukan. Misalnya fungsi binary search di library kebanyakan tidak menyatakan elemen mana yang akan dikembalikan jika ada lebih dari 1 data yang cocok, dan tidak akan mengembalikan lokasi di mana data bisa disisipkan jika data belum ada. Contohnya di fungsi bsearch di C (POSIX):

The bsearch() function returns a pointer to a matching member of the array, or NULL if no match is found. If there are multiple elements that match the key, the element returned is unspecified.

Kadang diperlukan fungsi yang mengembalikan elemen pertama yang cocok, atau terakhir yang cocok, atau bahkan elemen random dari antara semua elemen yang cocok. Tentu saja salah satu solusinya adalah membungkus fungsi bsearch, lalu mencari ke depan atau belakang sampai tidak cocok lagi. Tapi dalam hal ini Anda juga tetap perlu memperhatikan batas index ketika mencari, jadi Anda tetap perlu menulis kode (yang perlu testing dan perlu dipikirkan).

Jika Anda mengimplementasikan fungsi binary search sendiri, Anda bisa membuat fungsi yang sekaligus mengembalikan posisi elemen di mana kita harus menyisipkan elemen tersebut jika elemen tidak ditemukan (ini bisa didapat dari lokasi perbandingan terakhir), dalam kasus ini kita tidak bisa membungkus fungsi bsearch, karena fungsi tersebut hanya mengembalikan NULL jika elemen tidak ditemukan.

Beberapa Pelajaran yang bisa dipetik dari posting dan diskusi adalah: testing itu perlu, bahkan untuk program kecil sekalipun. Pelajaran kedua adalah: kita tetap harus teliti dan berpikir ketika memprogram. Pelajaran ketiga adalah: meski isi library di berbagai bahasa sudah cukup lengkap, mengerti algoritma sederhana itu perlu, dan kadang kita perlu mengimplementasikan algoritma tersebut atau variannya.

Sebagian orang berpikir: ah tidak perlu terlalu teliti ketika memprogram, nanti akan ketauan salahnya ketika testing. Sebagian lagi berpikir: program ini sudah saya pikirkan, jadi gak perlu ditest. Sikap yang benar adalah: kedua hal tersebut berhubungan, kita harus teliti ketika memprogram, dan harus teliti juga dalam membuat testing. Mengapa tidak menggantungkan diri pada testing saja? ada beberapa masalah dengan testing, pertama testing itu sulit, untuk membuat test case yang baik perlu kasus yang sangat besar dan kedua testing tidak selalu bisa dilakukan.
Continue reading Berpikir Ketika Memprogram dan Menguji Program

Buktikan Anda hebat, bukalah source code Anda

Saya banyak mendengar orang yang merasa dirinya hebat dalam bidang programming, tapi tidak bisa membuktikan klaimnya. Jika ada yang bilang bahwa dirinya adalah penyanyi yang hebat, saya tinggal meminta dia menyanyi, jika dia adalah pelukis yang hebat, saya akan meminta dia melukis. Jika seseorang hanya memperlihatkan lukisan lalu bilang “saya melukis ini”, maka saya belum tentu percaya bahwa itu adalah benar lukisannya.

Dalam hal programming, kadang-kadang ada orang yang memperlihatkan program yang sudah jadi sebagai “bukti” mereka jago memprogram. Tapi sebuah program tidak cukup bercerita (apalagi hanya dari screenshotnya). Kita tidak bisa melihat apa isi dalamnya, yang mungkin penuh dengan komponen buatan orang lain. Mungkin ada yang bangga bisa membuat “MP3 Player”, tapi ternyata yang dibuat hanyalah user interface untuk komponen yang sudah ada. Tampilan bukanlah segalanya. Jika dibandingkan dengan seseorang yang membuat program command line yang memutar MP3 dengan membuat decodernya sendiri, saya akan menyatakan bahwa orang yang membuat decoder MP3 player tersebut jauh lebih hebat dibandingkan orang yang hanya membuat user interface saja.

Dengan tidak melihat source codenya, saya juga tidak yakin apakah gaya penulisan kode Anda bagus atau tidak. Bahkan ada kemungkinan ternyata source code Anda adalah hasil copy paste dari banyak tempat (yang bisa dicari dengan google code search). Saya sudah sering melihat banyak aplikasi yang seolah-olah hebat, tapi ternyata tidak sama sekali. Dengan sedikit reverse engineering, saya sudah melihat ada banyak aplikasi yang ternyata hanya memakai komponen yang sudah jadi (bahkan sebagian memakai komponen komersial dan tidak membayar, tapi diakali menggunakan crack).

Sebagian orang akan beralasan: wah saya tidak bisa memperlihatkan program saya atau source code saya, karena itu rahasia perusahaan. Jika Anda adalah programmer yang hebat, Anda tentunya akan membuat banyak program dalam hidup Anda (kecuali Anda sangat sibuk seperti Linus Torvalds yang hanya berkonsentrasi di Kernel Linux dan sedikit di Git). Program tersebut tidak perlu besar ataupun rumit. Banyak produk yang dibuat oleh programmer yang terdiri dari beberapa puluh, beberapa ratus, atau 1000-2000 baris kode saja dan sangat berguna bagi orang lain.

Kebanyakan plugin wordpress atau skrip GreaseMonkey hanya berkisar beberapa puluh sampai beberapa ratus baris kode. Bahkan Anda bisa membuat aplikasi serius tanpa harus menulis banyak kode. Jika Anda memang hebat. Misalnya salah satu produk web dari 37signals hanya terdiri atas 579 baris kode. Sebuah Window Manager untuk X11 dapat dibuat dalam 1000-2000 baris kode saja (contohnya xmonad dan dwm). Bahkan kernel sistem operasi Minix hanya sekitar 4000 baris kode saja (driver dsb dibuat di userspace, dan tidak termasuk dalam kode kernel).

Saya menggunakan metrik Lines of Code, karena ini yang paling mudah (meski tidak akurat), dan dengan aneka framework dan library yang ada saat ini Anda bisa menulis aplikasi lengkap dengan sangat cepat. Jadi saya tidak menantang Anda membuat program sangat kecil seperti dalam demoscene menggunakan assembly, tapi menantang Anda merilis program yang berguna, walaupun sederhana. Programnya juga sebaiknya memperlihatkan sesuatu yang baru atau menarik, bukan sekedar membuat another MP3 player dengan komponen buatan orang lain.

Saya belum merasa diri saya sudah hebat, tapi jika ada yang bertanya aplikasi apa saja yang sudah saya buat, saya bisa memperlihatkan halaman ini: http://yohan.es/applications/. Kalau ada orang lain yang mengaku hebat, tapi tidak bisa membuktikan kehebatannya, jangan-jangan dia hanya seperti djoko blue energy.