Manipulasi bit bagian 3: bit shift

Di bagian ini saya akan menunjukkan apa artinya menggeser bit ke kiri dan ke kanan. Waktu saya belajar konversi biner, saya mendapati bahwa cara paling mudah bagi saya dalam konversi desimal dan biner adalah dengan membayangkan “tabel” seperti ini:

128 64 32 16 8 4 2 1

Misalnya saya ingin mengkonversi 1001 menjadi desimal, maka saya letakkan angka 1001 tersebut di bawah tabel:

128 64 32 16 8 4 2 1
        1 0 0 1

Kita lihat bit mana saja yang nilainya satu, lalu lihat angka di atas, dalam hal ini 8 dan 1, jika dijumlahkan, hasilnya adalah 9. Jadi 1001 biner = 9 desimal.

Dengan melihat tabel seperti itu, bisa kita bayangkan apa yang terjadi jika bit-bit biner semua digeser ke kiri satu posisi. Karena di geser satu posisi, maka kita menambahkan satu digit 0 di sebelah kanan, jadi 10010.

128 64 32 16 8 4 2 1
      1 0 0 1 0

Nilainya sekarang menjadi 16 + 2 = 18 atau dua kali 9. Cara lain untuk memahami ini adalah dalam desimal (basis 10), jika kita menambahkan 0 di kanan maka nilainya menjadi 10 kali lipat, misalnya 18 menjadi 180 menjadi 1800. Demikian juga dalam biner, jika kita menggeser bit ke kiri, artinya kita menambahkan digit 0 di kanan, dan nilainya menjadi dua kalinya.

Proses di atas bisa diulangi berkali-kali. Dan proses tersebut tentunya bisa dibalik, menggeser ke kanan, dalam desimal, jika kita potong satu digit terakhir, maka nilainya akan menjadi sepersepuluhnya, misalnya 180 menjadi 18. Atau tepatnya, sepersepuluh dengan pembulatan ke bawah, karena jika kita buang angka 5 dari 185 hasilnya adalah 18. Dalam notasi biner, jika kita geser ke kanan, maka nilainya akan menjadi setengahnya (juga dengan pembulatan ke bawah).

Jadi apa kegunaan bit shifting? Salah satu kegunaannya adalah untuk perkalian dan pembagian dengan dua. Kegunaan lainnya adalah untuk ekstraksi bit (mengambil bagian bit tertentu). Mengenai ekstraksi bit, akan saya bahas di bagian berikutnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *