Signature email jaman kuliah

Dulu waktu kuliah, saya punya signature email seperti ini:

main(i){putchar((i-1)["Xme]i_l"]+(i++))&&(8-i)&&main(i);} 

Ternyata masih ada beberapa orang yang inget, dan masih banyak yang penasaran apa artinya (cuma satu kata: Yohanes) danĀ  kok bisa muncul seperti itu?.

Pertama, menurut standar C lama, sebuah fungsi tanpa kembalian akan mengembalikan sebuah int, dan parameter yang tanpa tipe juga adalah sebuah int, jadi fungsi di atas sama dengan:

int main(int i){
   putchar((i-1)["Xme]i_l"]+(i++))
         &&(8-i)&&
           main(i);
 } 

Perhatikan juga bahwa di C, sifat operator && adalah short circuit, artinya dalam A() && B() jika A() mengembalikan false, maka B tidak dieksekusi:

#include <stdio.h>

int A() {
   printf("Fungsi A dipanggil\n");
   return 0;
}

int B() {
   printf("Fungsi B dipanggil\n");
   return 1;
}

int main(int argc, char *argv[])
{
   if (A() && B()) {
           printf("A dan B mengembalikan TRUE\n");
   }
   return 0;
}

Bagian main di atas sama saja dengan ini:

#include <stdio.h>

int main(int argc, char *argv[])
{
   if (A()) {
       if (B()) {
           printf("A dan B mengembalikan TRUE\n");
       }
   }
   return 0;
}

Jadi kode signature saya bisa dijadikan if juga seperti ini:

int main(int i){
   if (putchar((i-1)["Xme]i_l"]+(i++))) {
           if (8-i) {
               if (main(i)) {
               }
           }
   }
 } 

Perhatikan beberapa bisa diperjelas, misalnya (8-i) akan true jika (8-i) !=0, atau selama i != 8. Karena if (main()) kosong, maka bisa dihilangkan if-nya.

int main(int i){
   if (putchar((i-1)["Xme]i_l"]+(i++))) {
           if (i!=8) {
              main(i);
           }
   }
 } 

Di C, sebuah array adalah sebuah pointer dan sebuah string adalah array of characters. Di C:

    int *array = (int *)malloc(sizeof(int)*10);
    int index = 1;
    array[index] = 10;
    //syntax array access di atas sama dengan:
    *(array + index) = 10;
    //penjumlahan sifatnya komutatif
    *(index + array) = 10;
    //jadi ini juga sama:
    index[array] = 10; 

Untuk lebih jelasnya, string saya keluarkan, dan notasinya diperbaiki:

const char *str = "Xme]i_l";
int main(int i){
   if (putchar(str[i-1]+(i++))) {
           if (i!=8) {
              main(i);
           }
   }
 } 

Kita lihat fungsi putchar di manual:

fputc, fputs, putc, putchar, puts – output of characters and strings

Di bagian return value:

fputc(), putc() and putchar() return the character written as an unsigned char cast to an int or EOF on
error.

Catatan: karena fungsi putchar tidak dideklarasikan, dan saya tidak menginclude apapun, maka dianggap kembaliannya int, dan ada warning dari compiler.

Dalam kasus saya, putchar ini akan selalu mengembalikan 1, karena saya memprint satu karakter setiap waktu. Jadi kita sederhanakan lagi:

const char *str = "Xme]i_l";
int main(int i){
   putchar(str[i-1]+(i++));
   if (i!=8) {
      main(i);
   }   
 } 

Operator ++ (post increment) akan dilakukan setelah sebuah ekspresi, jadi dalam kasus ini bisa disederhanakan:

const char *str = "Xme]i_l";
int main(int i){
   putchar(str[i-1]+i);
   i++;
   if (i!=8) {
      main(i);
   }   
 } 

Sekarang ke bagian “magic”-nya. Di sistem operasi Windows, Linux atau POSIX yang lain, ketika program dijalankan, maka program dalam C akan menerima jumlah parameter dan parameternya

int main(int argc, char *argv[])

Jika kita deklarasikan tanpa argv, maka hanya jumlah parameternya yang kita dapatkan. Meskipun biasanya namanya argc dan argv, nama parameternya tentunya boleh apa saja

int main(int jumlah_argumen)

Jika program dijalankan tanpa parameter, maka jumlah argumennya adalah 1, yaitu nama program saat ini (yang tidak kita pedulikan). Jadi sebenarnya program tersebut dipanggail dengan

main(1);

Perhatikan bahwa “main” adalah sebuah fungsi di C, dan seperti fungsi apapun, bisa dipanggil bebas. Dalam kasus ini, saya memanggil (rekursif) main, dengan nilai i yang ditambakan terus.

Jika ingin kode yang sangat jelas tiap langkahnya seperti ini:

#include <stdio.h>

const char *str = "Xme]i_l";
int main(int i){
   printf("\ni = %d\n", i);
   printf("str[i-i] = %c +%d = %c\n", str[i-1], i, str[i-1] + i);
   putchar(str[i-1]+i);
   i++;
   if (i!=8) {
      main(i);
   }   
} 

Dan outputnya:

[email protected]:~$ ./a.out 

i = 1
str[i-i] = X +1 = Y
Y
i = 2
str[i-i] = m +2 = o
o
i = 3
str[i-i] = e +3 = h
h
i = 4
str[i-i] = ] +4 = a
a
i = 5
str[i-i] = i +5 = n
n
i = 6
str[i-i] = _ +6 = e
e
i = 7
str[i-i] = l +7 = s

Demikian keisengan jaman kuliah dulu. Sekedar tambahan: dulu terinspirasi dari International Obfuscated C Code Contest.

System programming

Banyak orang yang terkesima dengan orang yang memprogram di level kernel sistem operasi; banyak juga yang menganggap wilayah kompilasi atau interpretasi itu sesuatu yang rumit, dan sebaiknya diterima saja, tidak perlu dipelajari.

Sebagian orang bersifat tidak mau tahu. Misalnya ada yang bilang: mengapa belajar assembly atau C/C++, bahasanya nggak dipakai, mendingan belajar PHP, Ruby, Java atau .NET. Orang-orang tersebut tidak menyadari bahwa compiler dan atau runtime bahasa-bahasa tersebut dibuat dengan C dan C++. Sebagian besar library yang dipakai di berbagai bahasa juga diimplementasikan di C/C++.

Sebagian kemampuan prosessor juga tidak akan bisa dimanfaatkan secara maksimal oleh bahasa tingkat tinggi, tanpa bantuin assembly dan atau C/C++. Contoh terbaru adalah instruksi-instruksi STTNI (String & Text New Instructions) yang diperkernalkan di prosessor baru Intel dengan arsitektur Nehalem untuk mempercepat pemrosesan teks (dan parsing XML) tidak akan bisa dilakukan.

Bahkan jika Anda tidak memprogram dalam bahasa C sekalipun, pengetahuan tersebut bisa berguna, misalnya Anda bisa mengoptimasi penggunaan memori dan mengoptimasi kecepatan di PHP. Lihat juga posting saya mengenai Kritik PHP.

Sekarang pertanyaan berikutnya yang mungkin muncul adalah: bagaimana saya belajar pemrograman sistem?

Continue reading System programming

Struct vs Union

Posting ini merupakan jawaban saya pada sebuah pertanyaan di milis linux-programming (Juli 2007). Saya posting di sini karena mungkin akan berguna bagi pemula dalam C.

Struct berguna untuk mengelompokkan data. Contoh: struktur mahasiswa mungkin memiliki NIM, nama, dst. Rasanya ini mudah dimengerti.

Union: untuk memberi beberapa nama untuk satu lokasi memori. Ini yang biasanya yang sulit dimengerti oleh yang baru belajar C. Saya berikan beberapa contoh:

#include <stdio.h>

union {
      int a;
      int b;
} a_dan_b;


int main() 
{
	a_dan_b.a = 5;
	printf("%d\n", a_dan_b.b);
	return 0;
}

Apa hasil keluaran program itu? Jawabnya adalah 5, karena a dan b menempati lokasi memori yang sama. Kita bisa menambahkan banyak variabel di union. Jika tipe variabel itu sama, maka nilainya akan sama. Kita bisa membuat union dari tipe yang berbeda juga, misalnya:

Continue reading Struct vs Union