Single Board Computer dan Single Board Microcontroller

 Belajar embedded system merupakan cara yang baik untuk lebih mengenal arsitektur komputer. Di PC/Tablet/Smartphone, ada begitu banyak “layer” yang mempersulit pemahaman kita tentang hardware, tapi di embedded system, kita bisa langsung berinteraksi dengan hardware, bahkan tanpa menggunakan sistem operasi sama sekali.

Saat ini ada dua jalur populer untuk belajar embedded system: menggunakan single board computer (misalnya: Raspberry Pi, BeagleBoard, BeagleBone Black, Cubie Board, RadXa, dsb), atau menggunakan single board microcontroller (misalnya: berbagai versi Arduino, Parallax Propeller, LaunchPad MSP430, dsb).  Singkatan SBC untuk single board computer sudah lazim digunakan, tapi single board microcontroller  biasanya tidak disingkat, tapi supaya artikel ini ringkas, akan saya singkat saja sebagai SBM.

Perlu diperhatikan bahwa saya menekankan pada kata populer, Anda tidak harus menggunakan SBM atau SBC untuk belajar embedded system, tapi keduanya akan membuat proses belajar menjadi lebih mudah.

Banyak pemula merasa bingung memilih dan membedakan fungsi keduanya. Jika Anda melihat berbagai proyek elektronik di Internet, sepertinya fungsi dan kemampuan keduanya hampir sama.   Untuk lebih jelasnya, saya akan membahas keduanya. Continue reading Single Board Computer dan Single Board Microcontroller