Belajar Pemrograman (di luar bangku kuliah)

Ada beberapa orang yang membaca blog ini lalu mengirim email atau berkomentar. Kira-kira pertanyaannya begini: “Saya masih muda, tertarik pemrograman, harus mulai dari mana?”, “Saya dulu tidak kuliah informatika/komputer, tapi sekarang tertarik untuk memprogram, harus mulai dari mana?”, “Saya bingung mau mulai memakai bahasa apa”, “Compiler mana yang harus saya pakai?”, “Saya sudah mulai belajar memprogram, tapi saya nggak tau mau bikin software apa, ada ide?”.

Jawaban saya sebenarnya sangat sederhana: programlah yang Anda suka. Ini akan berpengaruh pada bahasa dan tools yang perlu Anda pakai. Misalnya Anda tertarik pemrograman karena ingin memprogram handphone Android Anda, maka belajarlah Java, belajar memakai IDE Eclipse (walau tidak wajib, tapi memakai Eclipse akan lebih bagus untuk pemula). Jika ingin memprogram iPhone, belilah Mac, belajar memakai XCode, dan belajar memprogram dalam Objective-C. Tapi sebenarnya itu juga tidak 100% benar, karena ada beberapa opsi dalam memprogram platform tertentu.

Di tahun 80-an, bahasa yang mudah dikuasai, dan bisa jalan di berbagai platform adalah BASIC. Sekarang yang mudah bagi pemula dan jalan di berbagai platform adalah HTML dan JavaScript. Jika niat Anda ingin membuat aplikasi yang jalan di berbagai platform, cobalah belajar HTML dan Javascript. Dengan tools/sdk seperti Titanium dan PhoneGap, Anda cukup belajar satu bahasa dan bisa berjalan di multi platform.

Lalu setelah belajar bahasa dan toolsnya, apa yang harus dibuat? itu terserah Anda. Cobalah membuat aplikasi yang Anda sendiri mau memakainya. Dengan membuat aplikasi untuk diri sendiri, Anda akan tau segala macam kekurangan aplikasi Anda. Jangan khawatir berpikir: aplikasi semacam ini sudah banyak, males ah bikinnya. Jika begitu cara berpikirnya, maka cuma akan ada beberapa lukisan bunga (ngapain ah ngelukis bunga, dah banyak yang bikin), dan tidak ada orang yang mau membuat apapun (misalnya tukang kayu akan bilang: ah ngapain bikin kursi sendiri, beli juga banyak).

Belajar memprogram itu enak karena umumnya tidak butuh bahan ekstra. Kalau lukisan Anda gagal, Anda perlu beli kanvas dan cat baru, kalau kursi buatan Anda gagal, Anda harus beli kayu lagi. Anda cuma butuh waktu untuk memperbaiki atau mengulang lagi jika program Anda salah.

Jadi intinya adalah: mulailah dari yang membuat Anda tertarik, maju terus, silakan coba-coba, jangan takut gagal.

2 thoughts on “Belajar Pemrograman (di luar bangku kuliah)”

  1. Terima Kasih Pak Yohanes.
    Artikelnya buat saya tambah semangat belajar Java.
    Belajar Java pengen buat aplikasi platform BlackBerry.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *